18 Mei 2024

`

Ini Cara Buat Bangunan Tahan Gempa

2 min read

MALANG, TABLOIDJAWATIMUR.COM – Berada di wilayah lingkar gunung api serta dilingkupi berbagai patahan, membuat Indonesia rentan bencana alam, khususnya gempa bumi. Kesiapan mitigasi terhadap gempa bumi harus diawali sedini mungkin. Salah satunya membuat bangunan tahan gempa.

 

Ir. Ari Wibowo, ST, MT, Ph.D

 

BANGUNAN tahan gempa, menurut Ir. Ari Wibowo, ST, MT, Ph.D, dosen Fakultas Teknik Universitas Brawijaya (UB) Malang, Jawa Timur, bukanlah bangunan yang tidak rusak ketika terkena gempa.

“Bangunan tahan gempa adalah bangunan yang bisa rusak saat gempa, tapi tidak boleh runtuh. Bangunan yang rusak dengan cara yang diinginkan sehingga tetap berdiri meski kena gempa. Ini adalah konsep bangunan tahan gempa,” katanya, Jumat (02/12/2022) pagi.

Dia menambahkan, konsep bangunan sesuai panduan dari Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat ada tiga level. “Ketika terkena gempa kecil, bangunan tidak rusak. Ketika bangunan terkena gempa sedang, bangunan ini bisa rusak di struktur sekunder,  seperti dinding dan pelat tapi struktur utama tidak  rusak. Dan,  ketika kena gempa besar, struktur utama,  seperti balok dan kolom,  boleh rusak,  tapi tidak boleh runtuh,” jelasnya.

Ari Wibowo menjelaskan, bangunan tahan gempa, bagi masyarakat umum, pada prinsipnya adalah sederhana dan ringan. Bangunan sederhana adalah yang beraturan. Misalnya, dengan denah yang berbentuk simetris,  seperti kotak dan tersedianya kolom di tiap pertemuan dinding, kolom menerus sampai bawah.

“Kolom juga harus lebih kuat dibanding baloknya agar kerusakan terjadi di balok, bukan di kolom. Inilah yang dimaksud dengan rusak dengan cara yang diinginkan,” jelasnya.

Bangunan juga harus ringan, karena efek gempa pada struktur sebanding dengan berat bangunan. Berat bangunan menjadi ringan dapat dilakukan salah satunya dengan penggunaan bata ringan untuk dinding, penggunaan rangka baja ringan, seperti galvalum untuk bangunan. Isi rumah juga harus dipertimbangkan, karena semakin ringan isi rumahnya, efek gempa bisa diminimalisir  karena bangunannya ringan.

Kondisi tanah, jelas Ari, juga berpengaruh terhadap kekuatan gempa. Makin lunak tipe tanah, makin besar efek gempa ke bangunan. “Kunci utama untuk pondasi bangunan adalah harus mencapai tanah keras atau tanah cadas. Sangat menjamin untuk bangunan tahan gempa. Jika tidak, maka efek gempanya juga akan lebih berat,” imbuh dosen Teknik Sipil ini.

Terkait material, bahan organik seperti kayu atau bambu, mempunyai sifat elastisitas yang lebih dapat bertahan dalam kondisi deformasi yang besar. “Sehingga bangunan dengan material kedua bahan ini bisa lebih bertahan walaupun bangunan sudah doyong besar, dan tidak gampang runtuh. Namun, kedua bahan ini lebih rentan terhadap rayap, jamur, kelembaban,  dan sejenisnya. Itulah kenapa rumah menggunakan beton cenderung lebih dipilih karena lebih awet,” tuturnya.

Untuk menyiapkan bangunan tahan gempa, Ari mengingatkan untuk membuat bangunan yang sederhana, kuat, dan ringan. “Kuat di sini terkait dengan kualitas material bangunan, metode konstruksi yang digunakan, dan sebagainya. Misalnya, pembuatan betonnya benar-benar kuat, dan sesuai aturan mulai dari ukuran dan jumlah besi, komposisi material hingga ukurannya,” terangnya.  (div/mat)