TABLOID JAWA TIMUR

Informasi Daerah Jawa Timur

Presia Mega berada di salah satu kota di Polandia.

Kuliah di Polandia, Mahasiswa UMM Kunjungi Tempat Kelahiran Nicolaus Copernicus

MALANG, TABLOIDJAWATIMUR.COM – Perjalanan Presia Mega dalam meraih beasiswa Erasmus di Polandia, membuatnya menemukan berbagai kebudayaan dan tempat-tempat yang baru. Selama dua setengah bulan berada di Polandia, mahasiswa Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), Jawa Timur ini telah mengunjungi tiga kota unik dan  menarik. Di antaranya, Torun, Poznan, dan Wroclaw.

 

Presia Mega berada di salah satu kota di Polandia.

 

KOTA Torun merupakan kota pertama yang dikunjungi  Presia. Kota ini memiliki bangunan-bangunan bergaya gotik dengan batu bata merah sebagai ciri khasnya. Bangunan tersebut juga masih terawat dengan sangat baik. Uniknya, kota ini merupakan kota kelahiran ahli matematika dan astronomi terkenal dunia,  Nicolaus Copernicus.

“Selain bangunannya yang eye catching, kota ini juga memiliki makanan khas yang tidak kalah unik,  yaitu roti jahe bernama pierniki. Roti-roti jahe tersebut dikemas sesuai icons kota Torun,  yaitu Nicolaus Copernicus,” kata Presia bercerita, Sabtu (22/05/2021) siang.

Bagi wisatawan yang suka sejarah, kota Poznan merupakan pilihan yang bagus. Presia berkata, Poznan adalah kota terbesar dan tertua di Polandia. Selain memiliki unsur sejarah yang sangat kental pada bangun-bangunannya, kota ini juga terdapat banyak museum.

“Di Poznan saya banyak melihat banyak katedral tua yang terawat dengan sangat baik. Lalu banyak sekali museum. Bagi yang ingin mengetahui sejarah tentang Poznan,  bisa ke Historical Museum of Poznań. Bagi yang suka instrument musik, bisa ke  Museum of Musical Instruments. Bahkan untuk makanan, seperti croissant dan coklat juga memiliki museum tersendiri,” kata Presia.

Kota terakhir yang Presia kunjungi adalah  Wroclaw. Keunikan kota ini terletak pada banyaknya patung kurcaci yang tersebar di seluruh penjuru kota. Diperkirakan ada ratusan patung kurcaci yang dibuat di kota Wroclaw.

“Dulu ada gerakan bawah tanah yang menentang  rezim komunis soviet di Polandia. Untuk mengenang gerakan tersebut,  warga mulai membuat patung kurcaci untuk mengenang perlawanan yang mereka lakukan. Patung kurcaci juga menjadi simbol kebebasan berpendapat dan berekspresi di kota Wroclaw,” tandasnya.

Terakhir, Presia merasa bersyukur bisa mendapat kesempatan  merasakan studi di luar negeri. Banyak bekal dari UMM yang membuatnya mampu bertahan dan beradaptasi dengan baik. “Semoga apa yang saya dapat di sini bisa memberi manfaat nantinya saat pulang ke Indonesia,” pungkasnya. (div/mat)