TABLOID JAWA TIMUR

Informasi Daerah Jawa Timur

Camat Singosari, Bagus Sulistiawan, meninjau stok dan harga sembako di Pasar Singosari, bersama Danramil dan Kapolsek Singosari, Kamis (19/03/2020) siang.

Dampak Corona, Harga Gula dan Telor Naik, Stok Aman

Camat Singosari, Bagus Sulistiawan, meninjau stok dan harga sembako di Pasar Singosari, bersama Danramil dan Kapolsek Singosari, Kamis (19/03/2020) siang.

MALANG, TABLOIDJAWATIMUR. COM – Meski diserang Virus Corona (Covid 19), namun ketersediaan gula dan telor di Kabupaten Malang, Jawa Timur, masih cukup untuk dua bulan ke depan. Bahkan, Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) menjamin, stok kedua bahan tersebut aman hingga Hari Raya Idul Fitri, meskipun harganya naik cukup signifikan. Namun harganya naik cukup signifikan.

 

KEPALA Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Malang, Dr. Agung Purwanto, Msi, menjelaskan, sejak beberapa waktu lalu, pihaknya sudah melakukan monitoring harga dan stok sembako di 34 pasar tradisional. Bahkan, Rabu (18/03/2020) lalu, dia juga memantau harga sembako bersama Kapolres Malang. “Hasilnya, stok sembako aman,” tegasnya, Jumat (20/03/2020) siang saat dihubungi via WA.

Kepala Disperindag Kabupaten Malang, Dr. Agung Purwanto, M.Si.

Namun Agung mencatat, khusus gula, harganya naik cukup signifikan. Pada Senin (02/03/2020) silam, harga gula masih di kisaran Rp 13.375/kg. “Pada  Kamis (19/03/2020) kemarin, harganya naik menjadi Rp 16.800/kg. “Jadi, ada kenaikan sekitar 20,39 %, ” katanya.

Namun  dia berharap agar masyarakat tidak khawatir. Meski harga gula naik, namun  stok gula masih  aman, karena masih ada sekitar 4.666 ton di gudang. Menurut mantan Kepala Bagian Perekonomian ini, stok ini  cukup untuk kebutuhan masyarakat Kabupaten Malang hingga dua bulan ke depan, karena kebutuhan gula hanya 2.300 ton/bulan. Bahkan, 18 April 2020 nanti, PG Kebon Agung juga sudah produksi, sehingga ketersediaan untuk puasa dan lebaran, aman.

Selain gula, harga telor juga naik meski dalam batas normal. Menurut catatan Dinas Perindustrian dan Perdagangan, pada Senin (02/03/2020) lalu, harga telor masih di kisaran Rp 20.800/kg. Pada Kamis (19/03/2020) kemarin, harganya naik menjadi Rp 24.225/kg. Jadi, ada kenaikan sekitar 14,14 %.

Namun Agung menjamin, stok telor pun masih aman. “Masih ada stok  5,8 ton. Jumlah ini  cukup untuk kebutuhan sampai lebaran. Apalagi kita dekat dengan Blitar yang punya produksi telor cukup banyak, dan  pasokannya pun  lancar,” ujarnya.

Sedangkan harga sembako lainnya, menurut Agung, masih cukup stabil. Kalaupun ada kenaikan, hanya sekitar Rp 5 hingga Rp 10. Bahkan  harga  cabe rawit malah turun, dari Rp  73.450/kg  pada Senin (02/03/2020) lalu,  menjadi Rp i 37.850/kg pada Kamis (19/03/2020) kemarin,  atau turun sekitar 94,06 %.

Karena stok masih aman, Agung Purwanto pun menghimbau masyarakat agar tidak panik, tidak  menimbun atau membeli sembako secara berlebihan (punic buying). Masyarakat tak perlu khawatir, apalagi sampai menyetok sembako secara berlebihan.

“Langkah kami  untuk mengatasi kenaikan harga gula adalah, kami sudah berkoordinasi dengan provinsi, supaya diadakan operasi pasar khusus gula. Namun belum bisa dilaksanakan dalam waktu dekat, karena semua kabupaten/kota di Jatim juga minta hal yang sama  ke provinsi,” jelasnya seraya menambahkan, sejauh ini tidak ditemukan indikasi penimbunan sembako, khususnya gula dan telor.  (iko/mat)